Top News :
Home » » Kenapa Ulama Disebut Pewaris Para Nabi, bukan Pewaris Para Rasul?

Kenapa Ulama Disebut Pewaris Para Nabi, bukan Pewaris Para Rasul?

Posted on Sunday, 8 February 2015 | garis 15:22

Muslimedianews.comKenapa Ulama Disebut Sebagai Pewaris Para Nabi, Bukan Para Rasul?

Definisi Kyai/ulama adalah, alladzina yandzurunal ummah bi'ainirrahmah (mereka yang memandang ummat dengan pandangan belas kasih). Paradigma kyai sebagai pewaris para nabi, waratsatul anbiya', kenapa bukan waratsatul mursalin (pewaris para rasul)?

Jawabnya ada di HR. Muslim, bahwa ada seorang nabi dari Bani Israel yang memiliki pengikut hanya satu. Dia tetap nabi, meski bapak dan keluarganya tidak ada satupun yang ikut, hanya seorang temanlah mengimani ajarannya. Nabi adalah seorang manusia yang diberi wahyu syariah.


Syariah menurut lughat (etimologi) adalah masyra'atul ma' ay makharijinnas lil ma' (berbondong-bondongnya manusia mencari sumbernya mata air). Syariah menurut istilah (terminologi) fuqaha adalah ma syara'ahullah li'ibadihi minal ahkam min lisani rasulih (undang-undang Allah yang ditampakkan untuk hambaNya yang keluar dari lisan rasulNya). Jadi Nabi adalah orang yang mempertahankan syariah, pewarisnya disebut ulama.

Ulama tidak harus tingkat PBNU atau wilayah atau kabupaten. Sebab ada nabi yang pengikutnya hanya satu. Maka kalau ada yang bisa mempertahankan dan mengembangkan syariah, itu disebut sebagai ulama. Meskipun tingkat langgar atau RT, dia adalah ulama, kyai yang harus dihormati. Mereka berjasa. Bahkan saya sering menyampaikan, nanti yang masuk surga duluan adalah kyai-kyai kampung. Sebab, saat musim Pilkada mereka tidak mendapatkan apa-apa.

Jadi, pendekatan para kyai (dalam dakwahnya) adalah seperti pendekatan Rasulullah Saw. Tidak seperti sekarang, teriak "Allahu Akbar" untuk memukul orang.

Kenapa orang NU tidak suka demo, padahal tidak pernah kebagian. Justeru dari para mahasiswa yang gedung-gedungnya dibangun oleh pemerintah? Sebab, orang NU nurut (taat) dengan para kyai.

Dalam HR. Bukhari disebutkan, ada seorang pemimpin bernama Hajaj yang sering merugikan kaum (rakyat)nya. Maka orang-orang bertanya tentang hal itu kepada sahabat Anas Ra. Jawabnya: "Ishbiru fainnahu la ya-ti fikum zamanun illa walladzi ba'dahu syarrun minhu hatta talqau rabbakum", tetaplah kalian bersbar, sebab sesungguhnya tidak akan datang padamu suatu masa kecuali masa itu lebih jelek daripada masa yang awal sampai kamu bertemu dengan Tuhanmu. Inilah yang pernah disabdakan oleh Rasulullah Saw.

Selama masih ada pondok pesantren, NU tetap kan jaya. Dan Indonesia, selama masih ada pondok pesantren niscaya kan aman.

Penulis : Sya'rony As-Samfury
Sumber : Transkrip ceramah KH. Subhan Ma'mun Brebes dalam acara Maulid Nabi Saw. dan Harlah NU ke-89 di Kebasen Talang Tegal)




Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News