Top News :
Home » , » Hukum Baca Qur'an dengan Qira'ah Nagham Jawa ?

Hukum Baca Qur'an dengan Qira'ah Nagham Jawa ?

Posted on Sunday, 17 May 2015 | garis 17:04

Muslimedianews.com ~ Akhir-aklhir ini netizen gempar dengan bacaan qiroah yang dilantunkan dalam acara Isro' mi'roj di istana negara. Pasalnya qiroah tersebut menggunakan nagham Jawa yang khas dengan lekak-lekuk gemulainya. Berikut adalah link qiroahnya: https://www.youtube.com/watch?v=ijZF0f-C9nk

Sebelum saya mengutarakan pendapat saya lebih lanjut, saya ingin minta pertolongan kepada Allah SWT supaya dijauhkan dari rasa kebencian dulu dari fihak-fihak atau golongan manapun. Dikarenakan dari rasa kebencian ini akan dapat mempengaruhi sebuah pendapat menjadi tidak objektif, cenderung memihak dan prematur.


Dalam hadits Nabi saw yang diriwayatkan oleh imam Al Baihaqi dan imam At Tabharani -Rahimahumallah- dijelaskan sbb:

إِقْرَءُوا الْقُرْآنَ بِلُحُوْنِ الْعَرَبِ وَأَصْوَاتِهَا وَ ِإيَّاكُمْ وَلُحُوْنَ أَهْلِ الْفِسْقِ وَالْكَبَائِرِ فَإِنَّهُ سَيَجِيْءُ أَقْوَامٌ مِنْ بَعْدِيْ يُرَجِّعُوْنَ الْقُرْآنَ يَرْجِيْعَ الْغِنَاءِ وَالرَّهْبَانِيَّةِ وَالنُّوْحِ لَا يُجَاوِزُ حَنَاجِرَهُمْ مَفْتُوْنَةٌ قُلُوْبَهُمْ وَقُلُوْبُ مَنْ يُعْجِبُهُمْ شَأْنُهُمْ.
“Bacalah Al-Qur’an sesuai dengan cara dan suara orang-orang Arab. Dan jauhilah olehmu cara baca orang-orang fasik dan berdosa besar. Maka sesungguhnya akan datang beberapa kaum setelahku melagukan al-Qur’an seperti nyanyian dan rahbaniah (membaca tanpa tadabbur) dan nyanyian. Suara mereka tidak dapat melewati tenggorokan mereka (tidak dapat meresap ke dalam hati). Hati mereka dan orang-orang yang simpati kepada mereka telah terfitnah (keluar dari jalan yang lurus).”

Status hadits ini masih dipertentangkan oleh para ulama. Ada yang meng-hasankannya ada yang men-dhoifkannya. Untuk lebih jelasnya silahkan merujuk pada kitab-kitab hadits yang mu'tabar.

Anggaplah saya memakai pendapat yang meng-hasankannya. Dari hadits tersebut diperoleh 2 kesimpulan penting:

Pertama,
Anjuran membaca Al Qur'an dengan luhunul arab. Luhunul arab artinya: Membaca dengan qoidah tajwed, sekira makharijul huruf, sifatul huruf, yang 2 harakat, yang 4 harakat, yang 6 harakat dan hukum tajwed lainnya dibaca pas dan tepat, tidak lebih tidak kurang. Bukan maksud dari luhunul arab disini adalah nagham 7 yang dikenal pada link yang pernah saya tuliskan disini: (Baca:  Nama-Nama Lagu atau Irama Seni Tilawatil Qur'an)

Kedua, Larangan membaca Al Quran dengan luhun ahli fisq. Ulama mengatakan mereka adalah orang Yahudi dan Nashrani. Lihat penjelasan hadits lebih lanjut dari kitab Mirqotul Mafatih disini: http://library.islamweb.net/newlibrary/display_book.php?flag=1&bk_no=79&ID=4402

Lalu bagaimana dengan kasus bacaan qiroah yang menggemparkan publik di istana negara pada cara isro' mi'roj dengan nagham Jawa? Berikut adalah kesimpulan pendapat saya yang bisa saya sampaikan:

1. Membaca Al Qur'an dengan nagham 7 hukumnya boleh dengan CATATAN KERAS harus mematuhi kaedah tajwed yang berlaku.

2. Hukum membaca Al Qur'an dengan luhuun (nagham) adalah khilafiyyah (terjadi perbedaan para ulama). Tidak perlu diperuncing dan diperdebatkan, selagi sang qori' masih menerapkan qaidah tajwed yang ada.

3. Adapun membaca dengan nagham Jawa seperti pada video hukumnya tidak dibenarkan (bukan berarti mengharamkan). Karena dua hal:
  • Menyelisihi perintah Nabi Saw dalam hadits yang masih diperdebatkan para ulama tentang kesahihannya diatas.
  • Sehebat-hebat nya sang qari' membawakannya, ia tetap terjatuh pada At tamdid (memanjangkan yang tidak panjang) dan ada beberapa point tajwed lainnya. Darisini, ia sudah melanggar rambu-rambu tajwed yang ada.
Hal ini karena irama Jawa identik dengan lekak-lekuk, cengkok yang khas, perubahan nada yang mendadak dari tinggi ke bawah dll. Sehingga ketika dipadukan dengan hukum tajwed akan kontradiktif dan merubah hukum tajwid. Kesimpulan ini saya peroleh setelah mengamati dengan seksama bacaan sang qori'.

4. Point no 3 tidak hanya terbatas pada nagham Jawa saja, namun berlaku juga pada nagham apapun termasuk 7 nagham yang saya sebutkan pada link diatas.

Selama belajar Al Qur'an saya belum pernah menjumpai 1 nagham pun yang cocok (padu dengan qaedah tajwed) digunakan untuk membaca Al Qur'an selain nagham 7 diatas.

5. Tidak bisa dengan serta merta kita memvonis bahwa qiroah tersebut hukumnya HARAM. Karena untuk menyimpulkannya harus melalui studi kritis yang sangat mendalam oleh pakar syariah. Kalau mau nekat, dikhawatirkan kita terjerumus masuk dalam ancaman siksa Allah SWT, berfatwa tanpa ilmu dan ancamannya sangat berat.

Tanyalah kepada MUI, atau dewan fatwa yanmg bersangkutan. Ini adalah sebagai bentuk kehati-hatian kita dalam menyimpulkan hukum syariat.

6. Dengan gegabah memvonis haram, maka secara tidak langsung sama saja dengan kita memvonis suku Jawa adalah ahlul fisq bagaian dari Yahudi dan Nasrani. Dan hal ini sangatlah berbahaya dan sangat tidak bisa ditoleransi..

7. Nama prersiden di catut sebagai kambing hitam dalam pelaksanaan ngaji seperti ini. Seolah beliaulah yang memprakarsai dan mengajari sang Qori dan memerintahkannya supaya ngaji demikian. Menurut saya ini adalah kesimpulan yang prematur dan tergesa-gesa. Butuh tabayyun dan mari kita takut kepada Allah Swt dalam hal tuduh-menuduh ini karena orang yang dituduh akan menuntut balasan kelak di akhirat.

8. Harapan dan masukan saya kepada pak menteri agama, supaya beliau mempertimbangkan dan mengkonsultasikan terlebih dahulu dengan MUI sebelum memasukkan program membaca Al Qur'an dengan nagham budaya masing-masing masuk dalam program islam nusantara. Karena islam nusantara ada batasannya, dan untuk mengatahuinya harus kembali kepada pakarnya.

Saya sangat faham bahwa kesimpulan-kesimpulan diatas pasti ada yang pro dan kontra. Terutama di kalangan para ustadz yang lebih alim dari Al Faqir. Oleh karenanya, Al Faqir dengan lapang dada menerima masukan dari siapapun yang berkenan memberikannya, baik kecil atau besar, senior atau junior Al Faqir sama saja, dengan syarat dengan masukan yang baik dan sopan.

Semoga kesimpulan yang tergesa-gesa ini mendapat ridho Allah SWT. Semoga ada manfaatnya meski sedikit. Dan jangan lupa untuk menanyakannya kembali kepada yang lebih alim dari Al Faqir.

Salam hormat & cinta
Mochamad Ihsan Ufiq
Doha, 17 Mei 2015

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News