Top News :
Home » , » 'Terima Kasih Wahabi, Aku Tidak Lagi Tahlilan'

'Terima Kasih Wahabi, Aku Tidak Lagi Tahlilan'

Posted on Thursday, 14 May 2015 | garis 18:13

Muslimedianews.com ~ "Setelah menyimak, mengkaji dan merenungi pendapat-pendapat pengikut anda mengenai Tahlilan yang dianggap bid'ah sesat maka saya tidak mau lagi Tahlilan", ujar seorang santri bernama Ahmad kepada seorang ustadz Wahhabi bernama Abu .

"Akhirnya antum sadar", tanggap Ust Abu.

"Terima kasih ustad Abu", ucap Ahmad.


"Daripada Tahlilan, lebih baik membaca al-Qur'an dan dzikir", saran ust. Abu kepada Ahmad.

"Na'am, mulai sekarang saya tidak mau lagi tahlilan. Sebagai gantinya maka saya lebih baik membaca ayat-ayat Quran, dzikir dan shalawat", ucap Ahmad dengan penuh semangat.

Sementara Ust. Abu terlihat senang karena Ahmad telah meninggalkan tradisi Tahlilan, tetapi beberapa saat kemudian muka Ust. Abu berubah kecut setelah Ahmad melanjutkan perkataannya.

Ahmad berkata lagi:

"Saya akan baca al-Qur'an, mulai surah Al Fatihah, kemudian beberapa surah/ayat ayat pilihan : al-Ikhlas, al-Falaq, an-Nas, al-Baqarah ayat 1 sampai ayat 5 الم ذلك الكتاب ..., al-Baqarah ayat 163 والهكم إله واحد ..., al-Baqarah ayat 255 الله لاإله إلا هو الحي القيوم ..., al-Baqarah dari ayat 284 sampai ayat 286 لله مافي السموات ..., al-Ahzab ayat 33 إنما يريد الله ..., al-Ahzab ayat 56 إن الله وملائكته يصلون على النبي ..., dan diselingi bacaan antara shalawat, istighfar, tahlil da tasbih, dan lain-lai, surah al-Baqarah ayat 286 pada bacaan :واعف عنا واغفر لنا وارحمنا, al-Hud ayat 73: ارحمنا ياأرحم الراحمين, dilanjutkan dengan shalawat Nabi, keluarga Nabi dan sahabat Nabi; istighfar, membanyak baca kalimat Thayyibah لاإله إلاالله, Tasbih dan do'a kepada Allah".


red. Ibnu Manshur, via fb Von Edison Alouici

Share this post
:
Comments
62 Comments

+ comments + 62 comments

headon
15 May 2015 at 01:07

yang bikin facepalm tuh yang kalau ngadain tahlilan sampe dibela-belain utang kanan kiri untuk nyediain makanan minuman dan kotakan yang "pantas" buat para undangan.

bahkan tidak jarang masih punya banyak tanggungan lain.

Nurdiyanto Makaborang
15 May 2015 at 03:32

Makanya gk usah buat undangan tahlilan kl tujuannya pamer nasi kotak.
Ibadah tahlilan yg sdh menjadi budaya di pedesaan NU gk pake nasi kotak,/jajan/bungkusan apa lah. Hal terpenting adalah niat ibadah dan nilai guyup rukun di dalamnya.

iqbal hariZ
15 May 2015 at 07:16

Tahlilan tdk pernah di contohkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wassallam dan tidk pernah di riwayatkan oleh para sahabat Beliau, tabiin, tabiut, tabi'in para ulama2 salaf Dan imam 4 mahzab.

Pagi Indonesia
15 May 2015 at 10:16

@iqbal : aku dulunya menganggap gitu,... pas aku ikut tahlilan ternyata yang di baca al-qur'an seperti alfatihah, annas, dan shalawat kepada nabi juga kalimat tauhid. nah aku sadar kenapa ini dinamai tahlilan karena shalawat dan Doa doa penting itu supaya gak Hilang dan bisa di hafalkan semua ummat muslim akhirnya bacaan itu di rangkap semua menjadi tahlilan. Gitu mas.

dan biar ummat muslim bisa hafal secara menyeluruh dengan bacaan itu,.. maka di bacalah secara bersama-sama,,,. Keren kan...!!!

Riki Nelson
15 May 2015 at 10:31

Baca surat2 nya bener ..acaranya itu yg Bid ah dan tidak dicontohkan oleh Nabi ..

mr. s
15 May 2015 at 10:53

Datang dengan niatan mendoakan almarhum salahkah? Berdoa bersama memberi kebahagian pada yg di tinggalkan salahkah? Membaca surat,shalawat dan zikir salahkah? Memberi jamuan semampunya kepada tamu salahkah? Seorang anak yg ingin menyedekahi almarhum ayahnya dengan mengorbanka sebagian hartanya untuk mengadakan doa bersama salahkah? Bukankah mendoakan orang yg bahkan bukan saudara sedarah bukankah itu anjuran? Bukankah menghibur keluarga orang yg ditinggal itu ibadah?

Habzie
15 May 2015 at 10:55

Ngaji Quran lwt speaker jg ga dicontohkan Nabi. Shalawat pakai kaset jg. Bid'ah semua. Haha Wahhabi wahhabi...

cholix
15 May 2015 at 11:18

Ngapain ngurus utang segala....kalau masalah urusan utang tetangga itu amru khorij

theman
15 May 2015 at 11:20

ini omongannya orang yg pelit setengah mati..wong yg ngutang aja ga ngeluh koq kamu yg ndak ada hubungannya ngeluh ..dasar pecundang..

theman
15 May 2015 at 11:25

banyak ke bid'ahan yg kamu sendiri lakukan..lu posting disini juga bid'ah bahkan makan nasi itu juga bid'ah..jangan ngomong klo ini gpp krna bukan ibadah..lu makan baca bismillah ndak?makan itu juga ibdah mas, ngaji di internet juga ibadah, baca hadist di komputer juga ibdah..la itu semua apa ada ndak dijaman nabi?
bahkan umar bin khatab juga melakukan bid'ah dengan sistem tarawehnya demikian juga ketika usman bin affan menjabat sebagai khalifah juga melakukan kebid'ah dgn adzan jum'at 2x yg tidak pernah dilakukan nabi..

Riki Nelson
15 May 2015 at 13:30

Nah kalo gitu ente yg sebutin bidah apa aja di sini ..kan di hadits banyak tuh dalil dalil nya ...itung2 saya belajar sama ente, kalo ente bilang bidah itu gak ada ente ngawur berarti ... saya tunggu pelajaran2 dari ente ...

arifin waluya
15 May 2015 at 15:50

definisi bid'ah antara NU dan non NU beda,,,,, jadi ga bakalan ketemu
yang jelas .. saat nabi Muhammad, SAW meninggal dunia TIDAK ADA 1 SAHABAT PUN YANG TAHLILAN SAMPE 7 HARI

Liswan Susanto
15 May 2015 at 17:38

mas riki nanya kayak nantang :D ... mbok ya diterima dengan lapang dada habis itu di pelajari hadist nya sendiri ... kan internet sudah canggih :v

Senyum Berkah
16 May 2015 at 09:53

Silahkan di cek riwayat imam thawus, bisa di cek disalah satu kitab yg dikarang oleh imam suyuthi, mari kita mengkaji bersama sama

Riki Nelson
16 May 2015 at 10:04

Turut prihatin dengan pemikiran ente, bahan makanan disebut bid,ah, ente pingsan ya bro, kan ente sendiri yg bilang nasi bidah, topik di atas tahlilan, coba jelasin dong alasan ente tahlilan bukan bidah, ... wkwkwkwkwk,,

Riki Nelson
16 May 2015 at 10:05

coba buka hadits bongkar tuh tahlilan ada gak contohnya dari Nabi Muhammad

Riki Nelson
16 May 2015 at 10:08

Jangan keluar topik bro ... pake otak ente baca artikel diatas judulnya tahlilan

Riki Nelson
16 May 2015 at 10:17

Ya betul ... yg jelas beda paham Bid ah nya NU dengan bid ahnya di Saudi Arabia ,,, Islam Indonesia banyak yg masih mengikut Islam Warisan yg masih campur aduk dengan agama lain .. Tahlilan hari ke 1 sampe 7 bukti kombinasi Islam dengan Hindu... mau nyangkal????? Bukti lain Indonesia mengenal Jilbab baru taun 80 an .. banyak bukti2 Islam Indonesia masih terbelakang dan bertolak belakang dengan Islam aslinya di Saudi Arabia ....

Riki Nelson
16 May 2015 at 10:35

Ngakunya Islam tapi budaya Hindu di pake hadeuuuh.... pls deh bro

fuad
16 May 2015 at 11:01

ya karena nabi sudah tidak punya dosa dan dijamin masuk surga

Ika D'fourth
16 May 2015 at 12:02

Tahlilan memang tidak diajarkan di
jaman Rasullullah maupun para sahabat nabi. Tapi apakah yg bisa anda lakukan untuk memperkenalkan Islam kepada masyarakat yg mengenal kultur hindu budha dlm hitungan ribuan tahun? Apakah yg anda bisa lakukan untuk merubah kultur tersebut ke dalam kultur islam? Sebagai gambaran, Memperingati kematian keluarga terdekat dgn pesta pora dan minuman keras yg tentunya membutuhkan biaya puluhan juta rupiah, masih terjadi di beberapa pelosok negeri ini. Apakah mungkin mengedukasi mereka dgn cara apapun yg bisa menghsilkan perubahan 100%? Sebelum mengatakan tahlilan yg dikenalkan oleh para wali itu bidah, cobalah bagi anda yg menentang untuk melakukan perubahan 100% dr kultur lain ke kultur islam. Paling tidak, cobalah mengedukasi dan merubah kebidah an yg ada di dlm tahlilan. Kerna hujatan akan memperuncing perseteruan sesama muslim. Bila ini yg terjadi, siapa ny akan tepuk tangan?

theman
16 May 2015 at 13:25

kliatan elu yg g punya otak ndak paham yg namanya analogi..percuma juga ngomong sama orang idiot..udahlah kalo ga setuju ma thlilan diem saja tidak usah sok pinter topik bid'ah ni udah lama dibahas sejak zaman ibnu taymiah..n beliaunya jg ndak kayak kamu g setuju sok pinter banyak bacot lagi ..

theman
16 May 2015 at 13:28

idiot koq dipiara namanya analogi g paham..agama ditangan orang idiot kayak kamu jadi bener2 kehilangan maknanya , bener kata kanjeng nabi khawarij itu cuman ditenggorokan saja

irfanul Ma'arif
16 May 2015 at 15:20

Apapun koment2an yg bertentangan ttg ajaran NU, intinya kami bangga menjadi warga NU, & terus mengamalkan segala kebaikan2 yg ditorehkan oleh dataratus syeikh & para kyai terdahulu kita dalam memperjuangkan islam yg rahmatal lil aalamiin :)

ruru
16 May 2015 at 16:47

Masalah 7 harian dsb memang tidak ada dalilnya, itu sama dengan ente dakwah lewat internet jg gak ada dalilnya... Jadi kalo tahlilan yg dibarengkan ketika hari ketujuh dsb ente sebut dholalah sama aja ente jg nglakuin bid'ah yg dholalah dgn internetan.... Sudahlah itu masalah furu', klo g setuju ya udah g usah ikut2an, besok ketika sudah berhadapan dg Allah silakan minta jawaban yg pasti benar mengenai tahlilan, untuk sekarang banyaklah belajar pada guru yg punya sanad keilmuan hingga rosulullah saw.,

Riki Nelson
16 May 2015 at 17:50

Mari diskusi cerdas .. ente Nabi Muhammad tapi ikut ke Ibnu Taimiyah ... coba pake Keimanan anda baik2 .. tahlilan itu 7 hari dan campuran budaya Hindu .. kalo ente Islam masa pake tata cara Hindu ...hadeuuh ... Kalo ente IIslam ya pake cara Islam bukan cara Hindu ...

Riki Nelson
16 May 2015 at 17:54

Hehehe disitu sudah jelas kalimat anda yg masih tahlilan belum 100% .. saya udah lama ninggalin tahlilan karena berusaha untuk 100% berubah ke Islam seluruhnya tidak setengah setengah ... salam

muhammad syukron
16 May 2015 at 18:44

Tahlilan itu di adakan intinya untuk mengingat Allah SWT, karena di dalam tahlilan itu melantunkan ayat ayat Allah dan juga solawat kepada Nabi, tahlilan adalah perbuatan yang mulia, orang yg mengikuti tahlilan akan senantiasa diberi pahala, adapun jika keluarga memberi makanan kepada yang hadir itu juga merupakan ibadah, karena memberi sedekah berupa makanan kepada orang lain, dan tentunya semua zikir yg di baca dan makanan yg diberikan sebagai sedekah akan sampe pahala nya kepada keluaga yang mengadakan dan orang yang sdh meninggal,

lala
16 May 2015 at 20:25

Yang pro dan yang kontra ga bakal ketemu, intinya hormati perbedaan, masing-masing punya pendapat.

theman
17 May 2015 at 08:03

dasar idiot itulah ceteknya dirimu..mau diskusi cerdas..wong analogi aja ndak paham..yakin pengertianmu bener, sesuai dengan nabi..sama ulama aja ndak mau ikut, cerdas macam ente, dunia runtuh..

theman
17 May 2015 at 08:05

ndak usah dijelasin mas bro..mereka ini ga akan paham..kecerdasannya ndak sampe, pasrah aja nanti di hari kiamat akan dibuka semua..

theman
17 May 2015 at 08:08

di zaman dulu juga ndak ada mushaf qur'an yg susunanya seperti sekarng..tapi lu diem aja..lu baca juga..pengertian masalah bid'ah NU dan wahabi jelas beda, dan definisi NU adalah menurut jumhur ulama, sedang kalian wahabi entahlah darimana..

theman
17 May 2015 at 08:08

ha2..sangudi..sangudi

Riki Nelson
17 May 2015 at 09:51

tidak ngeluarin kata2 idiot, santai aja dengan kepala dingin .. analogi anda berdasarkan hadits tidak ya ? buat apa saya ikut ulama kalo bertentangtan dengan Nabi Muhammad ... sudah jelas2 praktek agama hindu malah diikutin .. analogi anda seperti apa ya?

Riki Nelson
17 May 2015 at 09:53

"Artinya : Janganlah kamu sekalian mengada-adakan urusan-urusan yang baru, karena sesungguhnya mengadakan hal yang baru adalah bid'ah, dan setiap bid'ah adalah sesat". [Hadits Riwayat Abdu Daud, dan At-Tirmidzi ; hadits hasan shahih].

Dan sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam

"Artinya : Barangsiapa mengadakan hal yang baru yang bukan dari kami maka perbuatannya tertolak".

Dan dalam riwayat lain disebutkan :

"Artinya : Barangsiapa beramal suatu amalan yang tidak didasari oleh urusan kami maka amalannya tertolak".

Riki Nelson
17 May 2015 at 09:56

Kalo anda pendukung tahlilan berarti menentang hadits2 yg saya paste disini .. silakan kalo ada hadits shahih yg mendukung tahlilan .. jangan sekali2 mengutip pendapat ulama .. pendapat ulama itu bukan hadits apalagi bertentangan

Riki Nelson
17 May 2015 at 13:31

hehe jalan pikiran sempit dan keluar topik lagi .. di semua negara orang brengsek pasti ada .. jangan sekali2 liat per individu ..liatnya per general... TKI yg membunuh pun banyak karena banyak TKI memiliki agama yg minim yg dikirim makanya dihukum mati, back to topic guy .. TAHLILAN

lexy
17 May 2015 at 18:14

Hehe rame ya...tahlilan kalo suka jalanin aja,kalo ga ad biaya ga usah pake makanan dan ngasi ustadz....ngalir aja,kalo para undangan ngomongin gra2 ga ad panganan dn angpao brarti ga ikhlas ngedoain..udh gitu doang,ktauan mukmin ato munafiq

theman
18 May 2015 at 10:10

lo skarang ngeles..harusnya orang yg mempraktekan islam yg paling asli haruse sholih2..alim..tapi?dan skarang malah nyalahin TKI agamanya minim2..hadeeh..percuma mas tak bahas tahlilan sama kamu..pemahamanmu masih lemah

theman
18 May 2015 at 10:15

wah sekarang ngomong ulama pendapatnya ngawur, ha2..otak ditaruh mana sih, ndk mungkin ulama ngasih pendapat tanpa didasarkan pada hadits kecuali ulama model dirimu..

Riki Nelson
18 May 2015 at 10:19

jelas saya masih lemah org masih belajar karena belajar itu batas nya sampai pikun/ mati , anda merasa pemahaman kuat tapi tidak tau dasar tahlilan dasar haditsnya dari mana .. sekarang mencari2 kesalahan orang arab yg jelas2 sumber Islam dari sana .. katanya pemahaman kuat tapi kayak gitu ya, saya juga merasa percuma berdiskusi dengan anda yg tidak punya dalil shahih ..salam

Riki Nelson
18 May 2015 at 10:22

ANDA YANG BERNAMA THEMAN : Coba tunjukan 1 saja dalil shahih saja yang membuktikan Tahlilan yg anda bela belain itu apakah sesuai tuntunan Nabi Muhammad SAW , cukup 1 dalil saja terutama dalam Khutubusittah... ditunggu

theman
18 May 2015 at 10:23

oke lah kalo begitu pada masa umar bin khattab ra, beliau pernah membikin sholat tarawih 20 rokaat ini kan barang baru dan diadakan oleh beliau dan rasul tidak pernah melakukan itu..

menurut perkataan mu seharusnya urusan-urusan baru yg diadakan oleh umar bin khattab adalah sesat?bagaimana?

Riki Nelson
18 May 2015 at 10:24

saya hanya bisa berdiskusi dan nyambung dengan orang yg punya dalil kuat dan shahih dalam setiap opininya....

Riki Nelson
18 May 2015 at 10:43

Oh jadi ini dasarnya anda bisa bikin ibadah model baru sembarangan ..haha, ya sudah kalo gitu beda pemahaman .. soanya di Saudi sendiri ada yg tahlilan dan di razia sama pihak sana dan dianggap islam model baru

theman
18 May 2015 at 10:46

iya to ndak paham..kmu kan ngatakan islam asli tu ya di arab, sumber islam memang di arab tapi apakah islamnya bener2 asli dan sesuai dengan masa rasul ?tunggu dulu..makanya tak paparin fakta di lapangan..harusnya orang yg berasal dari sumber islam kan ndak pseperti itu perilaku dan tabiatnya bertentangan banget dengan pemahamanmu yang mengisyaratkan islam tu yg bener ya menurut orang arab..

Riki Nelson
18 May 2015 at 10:47

Terus kenapa anda gak 11 rakaat tarawihnya?

Riki Nelson
18 May 2015 at 10:49

kenapa anda dari tadi berpikir sempit dgn meng explose per individu ... karena dimanapun org gak bener pasti ada ...

theman
18 May 2015 at 10:49

loh jawab aja masalh itu berdasar pengertianmu soal hadits tsb..kalo pemerintah saudi yg ngelarang saya maklum koq wong wahabi sumber dan pendananya memang dari kerajaan saudi..

theman
18 May 2015 at 10:58

kan pernah tak katakan beda pemahaman dan beda yg diikutin, anda kan berpaham wahabi yg anti tahlil..anda sebaiknya ndak usah ngutik2 orang yg melaksanakan wong mnurut kami yg melaksanakan tahlilan juga ada dasarnya koq..anda kan nuntut harus ada dalil exactnya yg mendasari hal tsb ya memang tidak ada dalil exactnya sama juga anda ngaji lewat internet, dengerin mp3, baca qur'an lewat HP, makan nasi, ga ada mas hadits exactnya dan menurut pengertian hadits bid'ah anda semua hal tsb adalah sesat..

theman
18 May 2015 at 11:09

berfikir sempit model gimana mas?apakah krna saya memaparkan fakta di lapangan yg berlainan dengan harapan atau teori?atau hal tsb menurut anda adalah wajar??ndak usah dibesar2kan?iya dimana2 orang brengsek juga ada tapi kalo jumlah nya banyak?apalagi di negeri dimana islam 'asli' adalah dasar negara..anda harus berfikir ulang dengan definisi islam asli adalah pasti arab..

theman
18 May 2015 at 11:15

monggo yg pingin njawab..ni orang ndak paham hal2 sederhana yg biasa dilakukan dalam proses berfikir..dia pinginnya ditunjukin hadist exact masalah tahlilan..

Riki Nelson
18 May 2015 at 11:29

Coba anda paparkan pemahaman anda dengan hadits2 shahih dibawah dan apa yg anda tangkap dari hadits ini, ini hadits shahih semua:


"Artinya : Janganlah kamu sekalian mengada-adakan urusan-urusan yang baru, karena sesungguhnya mengadakan hal yang baru adalah bid'ah, dan setiap bid'ah adalah sesat". [Hadits Riwayat Abdu Daud, dan At-Tirmidzi ; hadits hasan shahih].

Dan sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam

"Artinya : Barangsiapa mengadakan hal yang baru yang bukan dari kami maka perbuatannya tertolak".

Dan dalam riwayat lain disebutkan :

"Artinya : Barangsiapa beramal suatu amalan yang tidak didasari oleh urusan kami maka amalannya tertolak".

Cikal Merdeka
18 May 2015 at 12:10

mas mas , kalo sampean nggak pake bid'ah sampean nggak bisa belajar islam , tajwid , ilmu hadist dll semuanya bid'ah . nggak ada di jaman rosul

Cikal Merdeka
18 May 2015 at 12:13

mas mas , kalo sampean nggak pake bid'ah sampean nggak bisa belajar
islam , ilmu tajwid , ilmu hadist dll semuanya bid'ah . nggak ada di jaman
rosul

Ika D'fourth
19 May 2015 at 16:08

hadits yg mengajarkan secara implisit ttg tahlilan emang ndak ada
friends. tapi adakah di antara kita yang pernah membaca kisah Rasulullah
ttg Aqiqah? Apakah Islam merubah budaya jahiliyah itu secara frontal?
Aqiqah yang dicontohkan oleh Rasulullah, secara explisit mengajarkan
bahwa mengajarkan Islam bisa melalui perubahan (modifikasi) budaya yang
sudah ada sebelumnya. Jadikan ajang debat ini sebagai sarana untuk
membuka wawasan dan pemahaman kita ttg Islam sebagai agama yg membawa
kedamaian dan kemaslahatan sesama manusia khususnya sesama Muslim. Mohon
Jangan peruncing dgn menggunakan kata2 yg mencerai beraikan muslim.
Kerna ada pihak yg sangat menantikan perpecahan di antara kita friends

Ika D'fourth
19 May 2015 at 16:23

hadits yg disampaikan sdr Riki Nelson memang benar adanya. Tapi ketika kita belajar Islam, kita tidak boleh mencuplik sepotong2. Untuk mempelajari Kitab Suci Al-Qur'an, kita perlu mengetahui juga asbabun nuzul (sejarah mengapa suatu ayat diturunkan). Setelah itu juga perlu dianalogikan dengan ayat2 lain sebelum maupun sesudahnya, bahkan mungkin yang ada di surat yang lain. Alangkah mudahnya bagi kita untuk memahami Hadits, bila tahu sejarahnya mengapa Rasulullah sampai bersabda sedemikian rupa.

abi
22 May 2015 at 08:41

Seluruh ahlussunah, baik aswaja maupun wahabi, mari bersatu menolak syiah. Sejatinya Syiah itulah musuh kita bersama

Mah Mudi
7 July 2015 at 16:43

@Riki Nelson , mas riki yang budiman .
Niatkan tholabul ilmi dengan hati tanpa benci. Download buku ini. Semoga anda bisa percaya dalil tahlilan. Biar kita umat islam agar bisa mengahargai satu sama lain. Islam kokoh kuat tak tertandingi.
Salam mahmudi-Gresik

https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q&esrc=s&source=web&cd=1&cad=rja&uact=8&ved=0CBsQFjAA&url=https%3A%2F%2Fmutiarazuhud.files.wordpress.com%2F2012%2F07%2Fbuku-pintar-berdebat-dengan-wahhabi.pdf&ei=CetdVayaLZG3uQTKvoKoBw&usg=AFQjCNGZ8flUbAGVl4XKVYSd8mXm0NmqLQ&sig2=oDAnwh-6PgyMtLU80Kp-vQ&bvm=bv.93756505%2Cd.c2E

copy paste link diatas. Coba mas baca sampai paham mulai hal 90 atau 91 sampai selesai (khusus membahas dalil tahlilan)

Semoga tidak ada benci dengki diantara kita semua. Semua saling menghargai menghormati dan Rukun.

Sekali lagi saya berdoa semoga kita selalu diberi hidayah oleh Allah. Dalam cinta kasih.

Terima kasih.

NB :
Tidak tahlilan gpp (karena tidak wajib)
Tahlilah juga gpp (tambah bagus)

Simpel mas. Jadi tidak perlu diperdebatkan. :-)

Riki Nelson
7 July 2015 at 17:00

setuju

Riki Nelson
7 July 2015 at 17:04

ya sudah .. itu bagus buat anda

Mah Mudi
16 July 2015 at 12:51

Hadist sohih pun tidak ada yang melarang Tahlilan pak.
Tidak ada hadist shohih yang berbunyi " Tahlilan itu dilarang".
Kalau nabi saja tidak melarang dalam hadist nya kenapa @Riki Nelson ngotot-ngotot melarang.

Saya takut jika anda "salah" memaknai hadist (abu daud) yang anda kemukakan di atas malah itu berbalik ke anda.
Anda bisa termakan persepsi anda sendiri. Kita ambil contoh : "Anda pakai dasi (sesuai foto profil sampeyan), Nabi Muhammad ndak pernah ngasih contoh pakai dasi apalagi berdasi".
Terus anda berdasi itu meniru kaum nya siapa pak?
Coba direnungkan pak.

Tahlilan itu tidak ada unsur kejelekan. Itu pun jika mas @Riki Nelson udh pernah mengikuti tahlilan.

Tahlilan dengan ajaran hindu itu beda mas. Kalau tidak percaya, silahkan diteliti acara nya hindu dengan tahlilan.

Di tahlilan tidak ada sesajian, judi, dst.
Di Tahlilan kita mendoakan semoga Allah melimpahkan ampunan nya ke mayit dst.

Jadi jika mas riki nelson tidak suka tahlilan itu silahkan tapi mas nelson juga harus bisa menghargai orang yang tahlilan.

Saya berdoa semoga mas riki nelson suatu saat nanti suka tahlilan. Semoga mas riki nelson, kuburnya diziarahi teman dan sanak keluarganya. Semoga mas riki nelson, arwahnya besok didoakan anak-anak nya semoga selamat di pengadilan akhirat kelak.

amin.

Salam
Mahmudi - Gresik

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News