Top News :
Home » » Nilai-nilai Pancasila pada Saat Tahlilan

Nilai-nilai Pancasila pada Saat Tahlilan

Posted on Sunday, 28 June 2015 | garis 00:30

Muslimedianews.com ~ Wakil Gubenur Jawa Timur H Syaifullah Yusuf menjelaskan filosofi tahlilan yang sering dilakukan warga NU ketika ada yang meninggal. Menurut amaliyah yang sering jadi sasaran bid’ah kelompok lain itu mencerminkan praktik ber-Pancasila.

Jauh sebelum bangsa ini merdeka, kata dia, para kiai berdebat dengan para tokoh pendiri Republik ini. Indonesia ini mau dijadikan negara Islam atau negara sekuler. Nah, akhirnya Bung Karno memutuskan negara Pancasila.

Pancasila, lanjut pria yang akrab disapa Gus Ipul, mengutip ungkapan seorang kiai yang pidatonya mirip sekali dengan Bung Karno. "Ini rawahu Kiai Harun Ismail, saya kutip" kata Gus Ipul pada halaqoh Majelis Alumni IPNU di Hotel The Alana, Surabaya (6/6).

Kalau ingin melihat pelaksanaan Pancasila yang benar dan tepat maka lihatlah orang tahlilan. Inilah filosofi Pancasila yang berada di Tahlilan ala NU. Satu, orang tahlil itu pasti baca surat Al-Ikhlas yang berbunyi Qulhu Allahu ahad Allahus shomad. Itulah Ketuhanan yang Maha Esa dan di dalam tahlil pasti baca itu. Yang artinya Tuhan itu satu.

Kedua, orang tahlil di lingkungan NU itu, siapa pun boleh datang dan ikut, tidak ada seleksi, tidak ada pertanyaan, "kamu bisa tahlil enggak? Kalau enggak bisa, disuruh keluar. Di NU tidak seperti itu,” katanya.

Bahkan nonmuslim pun boleh masuk dan orang yang membid'ah-bid'ahkan tahlil pun dipersilakan ikut, kalau mau. Tidak ada yang dibeda-bedakan. Itulah kemanusiaan yang adil dan beradab.

Dan kalau dilihat di kampung-kampung, orang tahlil itu duduknya bersila semua. Tidak dibedakan duduknya seorang pejabat, kiai, santri dan orang biasa. Semuanya sila, rata. Itulah persatuan Indonesia terdapat dalam sila ke tiga pancasila. Duduknya sila semua.

“Setelah itu, menjelang dimulai, di sanalah mereka mencari pemimpin, mereka saling tuding menuding. Satunya bilang jenengan saja yang mimpin dan yang lainnya juga bilang jenengan yang lebih pantas,” ungkapnya.

Di sanalah terjadi musyawarah kecil-kecilan mencari seorang pemimpin tahlil. Setelah kepilih satu yang memimpin tahlil. Itulah kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan atau perwakilan.

Setelah tahlil selesai, berkat nya keluar. Semuanya mendapatkan berkat yang sama tanpa ada berbedaan baik tampilan dan isinya semuanya sama. Itulah keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. (Rofi’i Boenawi/Abdullah Alawi)

sumber nu.or.d

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News