Top News :
Home » , » Baru Tersusun, Serangan Perdana kepada Kepengurusan PBNU Dimulai

Baru Tersusun, Serangan Perdana kepada Kepengurusan PBNU Dimulai

Posted on Sunday, 23 August 2015 | garis 23:57

Muslimedianews.com ~ Susunan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) masa khidmat 2015-2020 telah diumumkan. Baca: Inilah Susunan Lengkap Pengurus PBNU Masa Khidmat 2015-2020.


“Susunan pengurus resmi PBNU ini dibentuk berdasarkan keputusan formatur dengan berusaha memadukan tokoh-tokoh NU di berbagai daerah dan generasi muda, baik secara kultural maupun struktural,” ujar Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siraj dihadapan para wartawan dari berbagai media, sebagaimana dilansir NU Online (22/8)

Warga NU pun menyambut baik kepengurusan PBNU yang baru meskipun belum dianggap final.

Mereka berharap kepengurusan PBNU yang baru dapat lebih mengembangkan Nahdlatul Ulama (NU). Berbagai ucapan selamat juga meramaikan jagat sosial media.

"Selamat bekerja untuk Pengurus PBNU yang sudah dilantik. Semoga membawa kebaikan bagi umat. Amin...", tulis LAZ Sidogiri melalui akun twitternya, @LazSidogiri (23/8).

"Susunan PBNU 2015-2020 Selamat berjuang para kyai-ku, doa kami menyertai sampai tahun 2020 nanti", tulis akun Arieza Irfani ‏@ariezairfani.

"Selamat Bertugas Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Selamat mengabdi untuk negeri !", tulis Alief Maulana ‏@Alipjanic,

Tetapi respon berbeda diberikan oleh beberapa pihak. Misalnya seperti media yang dipimpin oleh mantan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Muhammad Al Khaththath atau Gatot Saptono yaitu Suara-Islam. Gatot juga ketua FUI (Forum Umat Islam) dan HDI (Hizbud Dakwah Indonesia, sempalan HTI). Redaktur pelaksana dari media Suara-Islam bernama Shodiq Ramadhan, juga seorang mantan HTI.

Dalam situs tersebut, tidak adanya nama KH. Hasyim Muzadi dan Gus Sholah dalam kepengurusan menjadi sebuah sorotan. Hal menariknya, ketika situs tersebut menyinggung soal Syi'ah dimana KH. Ali Mustofa Ya'kub dianggap sebagai tokoh kerap bersuara lantang soal Syi'ah.  Namun, sebagaimana diketahui bahwa Kiai Ali Mustofa bermasalah saat menuliskan tentang "Titik temu NU-Wahabi" yang memberikan angin segar kepada pihak-pihak Wahhabi. Disisi lain, keberadaan Kiai Ali Mustofa dikepengurusan PBNU sebelumnya sebenarnya merupakan "titipan" daripada pemerintahan SBY.


http://www.suara-islam.com/read/index/15263/-Susunan-Pengurus-PBNU-2015-2020-Terbentuk--Kubu-Mbah-Hasyim-Tersingkir--
"Serangan" lain berasal dari pihak NU Garis Lurus yang menganggap kepengurusan PBNU kental dengan nuansa Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Nepotisme.

http://www.nugarislurus.com/2015/08/beredar-susunan-baru-pengurus-pbnu-rasa-pkb-dan-nepotisme.html
Disosial media, ada pula yang melakukan pemelintiran, dimana berita dari Suara-Islam diatas diubah judulnya menjadi "PKB dan PDI-P Kuasai NU" seolah-olah NU benar-benar dikuasai kedua partai tersebut. Namun, pemelintirn berita ini hanya kerjaan pemuda wahhabi yang labil.
https://www.facebook.com/wawah.poenya/posts/10203815123253194
red. Ibnu Manshur


Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News