Top News :
Home » » Guru Bahasa Arab Perlu Ubah Metode Pembelajaran

Guru Bahasa Arab Perlu Ubah Metode Pembelajaran

Posted on Friday, 28 August 2015 | garis 15:00

Bogor, Muslimedianews.com ~ Secara umum, sistem pengajaran Bahasa Arab di Indonesia belum bisa dikatakan efektif jika dibandingkan dengan negara lain, bahkan di Eropa yang notabene tidak mengenal huruf hijaiyah. “Orang barat malah bagus, hanya tiga bulan, jangan heran,” kata Direktur Jenderal Pendidikan Islam, Kamaruddin Amin  di Bogor, Rabu (26/08) seperti dilansir oleh kemenag. go.id.

Apa pasal, lanjut Dirjen, sistem pengajaran di Barat dilakukan dengan metodologi yang baik serta guru pengajar yang baik. Hal ini menurut Kamaruddin berbeda apa yang terjadi di Indonesia, banyak anak-anak masuk jenjang kuliah yang justru kemampuan Bahasa Arabnya tidak tambah. Padahal lanjutnya lagi, sejatinya seorang anak ciptaan Allah itu tidak pernah mengalami gagal.

“Artinya tidak ada anak bodoh, tapi hanya karena tidak menemukan guru pintar,” terangnya di hadapan para Guru Bahasa Arab.

Untuk itu, guru besar UIN Alauddin Makassar ini mengimbau kepada para guru agar meningkatkan kapasitas serta kemamapuannya dalam metodologi pengajaran serta sistematika.

“Pengayaanya juga harus bagus, metodologi dan materi pasti,” tukasnya. Hal ini, katanya lagi, juga bagian dari dukungan terhadap program yang sedang di bangun Direktorat Pendidika Madrasah untuk menghidupkan kembali Madrasah Aliyah Keagamaan (MAK) yang secara output diharapkan mempunyai kompetensi Bahasa Arab yang baik.

Dalam acara Penguatan Pemelajaran Bahasa Arab Pada Madrasah itu, Dirjen Pendis menceritakan bahwa kemampuan Bahasa Arab atau bahasa lainnya bisa dikuasai  jika seseorang sudah melakukan pembelajaran sembilan ratus hingga seribu jam pelajaran.

“Nah seharusnya di kita ini sudah bisa Bahasa Arab, itu kalau metodologinya bagus dan diajarkan oleh guru yang bagus pula,” tukasnya.

Lalu, Dirjen juga menjelaskan bahwa pengalamanya di Jerman menemukan orang yang tidak bisa Bahasa Arab sama sekali namun hanya dalam setengah tahun bisa mahir berbahasa Arab.

“Padahal orang bule itu belajarnya dari alif ba ta,” ujar doktor lulusan Universitas Bonn ini. Bahkan menginjak semester lima sang bule tersebut sudah fasih dan menjadi penerjemah bahasa Arab. Red: Mukafi Niam

sumber nu.or.id

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News