Top News :
Home » » Inilah Sejarah Hebat yang Diabaikan Sekolah sejak Orde Lama

Inilah Sejarah Hebat yang Diabaikan Sekolah sejak Orde Lama

Posted on Saturday, 15 August 2015 | garis 17:16

Muslimedianews.com ~ Para sejarahwan melepaskan begitu saja fase penting pergolakan bangsa yang terjadi dalam komunitas besar yang bernama Nahdlatul Ulama. Cukup sulit memahami sejarah dalam kasus ini: Pertempuran dahsyat di Surabaya, melibatkan kiai dan santri, ada proses dan strategi, namun tidak mencatat Nahdlatul Ulama.

Era reformasi telah membuka tabir itu. Sisi positif era reformasi bagi NU itu terjadinya perubahan sosial dan budaya yang sangat cepat. Naskah Resolusi Jihad pun muncul tak terbendung. Resolusi jihad ditulis di mana-mana. Resolusi jihad jadi materi diskusi yang sangat menarik mengalahkan tema-tema demokrasi, HAM, kesetaraan gender, kebebasan beragama, dan sebagainya.

Para sejarahwan akan diragukan keilmuannya jika berbicara 10 Nopember 1945 tanpa mengulas Resolusi jihad. Sekarang masyarakat Indonesia mulai didekatkan dengan realitas Hari Pahlawan yang diperingati setiap 10 Nopember. Kemunculan berbagai tulisan tentang Resolusi jihad telah menjawab teka-teki yang selama ini mengganggu rasionalitas: bagaimana mungkin pertempuran di Surabaya itu bisa terjadi tanpa ada penjelasan yang komprehensif dan masuk akal?

Pertempuran yang memuncak di bulan Oktober-Nopember 1945 di Surabaya memang tidak lepas dari para aktivis Nahdlatul Ulama, baik kalangan tua maupun muda. Pemicunya tentu aksi provokatif Belanda dan sekutunya yang mengganggu euforia Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945. Maka gelombang perang pun ditabuh. Khusus di Surabaya kata perang diganti “jihad”.

Teriakan Bung Tomo, “Merdeka atau Mati” itu maksudnya “mati syahid”. Surabaya pun membara karena gelombang Laskar Sabilillah-Hizbullah yang berdatangan dari mana-mana. Pada tahap konsolidasi massa ini terdapat Hadratussyaikh Hasyim Asyari, KH. Abdul Wahab Chasbullah, KH. Masykur, KH Zainul Arifin, KH. Wahid Hasyim dan KH Saifuddin Zuhri.

Sebelum air bah Laskar Sabilillah-Hizbullah membanjiri Surabaya, Kiai Saifuddin sempat berpikir keras cara mengelola laskar-laskar yang menjamur di semua pondok pesantren. Ajaran para kiai yang tergabung dalam Laskar Sabilillah telah menyengat para muda Laskar Hizbullah untuk segera bertempur dan mati syahid.

Kurun 1943-1945 hampir semua pondok pesantren membentuk laskar-laskar, dan yang paling populer adalah Hizbullah-Sabilillah. Pada kurun waktu tersebut kegiatan Pondok Pesantren adalah berlatih perang dan olah fisik. Nah, pertempuran di Surabaya tahun 1945 yang diabadikan dengan Hari Pahlawan itu adalah moment spesial bagi para Laskar.

Kiai Saifuddin Zuhri bahkan sempat menyampaikan bahwa para Laskar itu tidak harus mati syahid, justru harus hidup untuk mengobarkan perjuangan dan mengisi kemerdekaan. Setelah Resolusi Jihad dikumandangkan, para Laskar memang bergerak ke Surabaya. Dari Jombang ada Laskar Hizbullah pimpinan Kiai Jusuf Hasyim, putra Hadratussyaikh Hasyim Asyari. Kiai Jusuf Hasyim turun ke medan perang sekaligus menjadikan Pondok Pesantren Tebu Ireng sebagai markas Laskar Hizbullah.

Pondok Pesantren Tebu Ireng sendiri sudah berkali-kali diserang Belanda.  Hingga Belanda merasa perlu membuat markas pasukan yang tidak jauh dari Pondok Pesantren Tebu Ireng. Mbah Hasyim Asyari wafat pada 25 Juli 1947 dalam keadaan sedih setelah menerimam informasi daerah Singosari Malang jatuh ke tangan Belanda.

Dari Pasuruan datang Laskar Hizbullah Kompi II Divisi Timur yang dipimpin Kiai Sa'dullah dari Pondok Pesantren Sidogiri. Kiai Sa’dullah bersama 250 pasukannya bertempur di area Wonokasian Sidoarjo.

Mengetahui Sidogiri dijadikan markas Hizbullah, pada 26 September 1947 Belanda menyerbu Pondok Pesantren. Kiai Djalil, pengasuh saat itu bersama para santri yang mendampinginya mati syahid. Kiai Sa'dullah selamat dan bergabung dengan Hizbullah Malang.

Dari Situbondo muncul Kiai Asad, putra Kiai Syamsul Arifin dari Pondok Pesantren Sukorejo. Kiai Asad yang bergabung dalam Laskar Hizbullah Kompi II Div.Timur saat pertempuran di Surabaya pada tanggal 1-23 November 1945, juga mengendalikan para Laskar yang ada di Karesidenan Besuki.

Kiai Asad sering membuat geger Belanda di daerah Bondowoso dan Jember. Pondok Pesantren Sukorejo pun digeledah Belanda, Kiai Syamsul Arifin dan ratusan santri disiksa. Namun mereka selalu gagal menemukan Kiai Asad.

Dari Kediri muncul Laskar Hizbullah yang dikomandoi KH Mahrus Aly, Pengasuh Pondok Pesantren Lirboyo. Mayor Mahfud yang menjelaskan situasi genting Surabaya kepada Kiai Mahrus. “Kemerdekaan harus kita pertahankan sampai titik darah penghabisan.” Kata Kiai Mahrus. Maka dipilihlah 97 santri tangguh. Bersenjatakan bambu runcing, rombongan Kiai Mahrus naik truk menuju Surabaya.

Dari Jember muncul Laskar Hizbullah pimpinan KH Abdullah Shiddiq yang juga membentuk Laskar Sabilillah. Kiai Abdullah Shiddiq tentu tidak sendiri. Ada beberapa kiai lokal yang menopangnya, seperti Kiai Jauhari Kencong, Kiai Anas, Kiai Faqih (Lumajang) yang bersama Laskar Hizbullah membendung Belanda di daerah Cakru (Jember-Lumajang Selatan).

Dari Mojokerto ada Hizbullah pimpinan KH Moenasir Ali yang sempat berkarir di militer namun mengundurkn diri. Dari Malang ada Kiai Mukti Harun yang cukup ditakuti tentara Belanda dan Jepang. Kiai Harun menjadi rujukan para pejuang kemerdekaan. Kiai Mukti juga membekali Bung Tomo dengan wirid, air minum, serta bambu runcing. Di tempat Kiai Mukti Harun saat ini terdapat monumen Hizbullah.

Dari barat Surabaya juga datang Kiai Bisri Mustofa, pengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin Rembang. Kediaman Kiai Bisri juga tempat berkumpulnya para kiai yang akan berangkat ke Surabaya. Kiai Abbas Buntet Cirebon misalnya, terlebih dulu singgah di Rembang menemui Kiai Bisri untuk kemudian bersama-sama berangkat ke Surabaya. Kiai Amin Babakan Cirebon juga datang ke Surabaya meski harus menjual 100 gram emas untuk biaya perang. Di luar yang saya sebutkan di atas tentu masih banyak para kiai-santri yang ikut bertempur di Surabaya.

Keseriusan para kiai yang tergabung dalam Nahdlatul Ulama dalam pertempuran di Surabaya pada Oktober-Nopember 1945 menjadikan peristiwa tersebut luar biasa. Tentara sekutu dengan peralatan modern dihadapi para kiai bersama arek-arek Suroboyo dengan peralatan ala kadarnya, seperti senjata rampasan dari Jepang yang sangat terbatas, bambu runcing dan benda-benda aneh lainnya.

Agus Sunyoto, seorang sejarahwan NU mengatakan, para kiai memilih bambu runcing itu mengandung makna agung. Bambung runcing dari depan tampak lubang yang lonjong. Itu adalah simbol ibu. Jadi pejuang yang menenteng bambu runcing selalu diikuti doa ibu.

Di luar simbol fisik seperti bambu runcing, para kiai mempunyai senjata di luar nalar manusia. Senjata itu adalah kekuatan yang langsung dari Allah Swt melalui benda-benda biasa saja, bukan senjata. Kiai Abbas Cirebon misalnya, bertempur di Surabaya hanya bermodalkan bakiak, butiran tasbih, dan doa khusus pada kolam penuh air yang dipakai wudhu pasukan Hizbullah. Bahkan pada 1994, saat Muktamar NU Cipasung, butiran tasbih itu masih tersisa dan diserahkan kepada Gus Dur untuk bekal menghadapi intervensi Penguasa Orde Baru.

Kiai Sa'dullah dari Pondok Pesantren Sidogiri membekali Laskar Hizbullah Pasuruan dengan berbagai ilmu, di antaranya "Lembu Sekilan". Kiai Syamsul Arifin dari Pondok Pesantren Sukorejo Situbondo lain lagi. Kiai Syamsul menyiapkan minyak “kidang kencana” bagi Laskar Hizbullah.  Walhasil, Pertempuran di Surabaya waktu itu memang sejak awal dirancang berlangsung “tidak biasa” mengingat rasionalitas telah membentur batu karang: diplomasi selalu kalah, perjanjian Renville dan Linggarjati merugikan, situasi politik nasional tidak stabil, carut marut ekonomi nasional, sedangkan di sisi lain kemerdekaan terancam.

Memasuki 1946 hingga 1949, tidak sedikit para kiai ditangkap Belanda, atau memilih perang gerilya dan bersembunyi, pondok pesantren diserbu, para santri disiksa. Kiai Asad misalnya, pasca pertempuran di Surabaya hampir empat tahun bersembunyi berpindah-pindah tempat menghindari kejaran Belanda. Kiai Jauhari Zawawi Kencong juga harus bersembunyi cukup lama di hutan-hutan. Begitu juga Kiai Sa’dullah Sidogiri yang menuju Malang meski Pondok Pesantrennya diserbu Belanda.

Kini Indonesia merdeka. Para kiai pun lega. Nahdlatul Ulama juga telah kembali ke fungsi sosial agamanya. Berbagai macam ilmu kesaktian itu pun kembali tersembunyi di bilik-bilik pondok pesantren. Ilmu itu sampai kini masih dipelajari para santri meski dengan bungkus yang berbeda.

Ilmu itu sekarang hanya menjelma jadi wirid yang rutin dibaca santri, kadang habis salat fardhu, terkadang juga jadi wirid di malam hari. Santri itu pun kini belajar normal mengkaji kitab-kitab klasik di bidang fiqh, tasawuf dan tauhid.

Laskar-laskar itu bukan sedang tidur. Mereka masih terjaga dan sewaktu-waktu bisa saja keluar jika para kiai memanggilnya. Saya teringat statemen KH Mustofa Bisri dalam satu acara di Semarang tahun lalu saat membicarakan maraknya aksi kekerasan yang cenderung radikal di Indonesia.

“Kalau Nahdlatul Ulama mau, bisa saja dalam waktu singkat memusnahkan kelompok-kelompok keras itu. Tapi NU tidak mau melakukan karena itu tugas Pemerintah.”  Pada kesempatan lain saat memperingati 1000 hari Kewafatan Gus Dur di Ciganjur, KH Mustofa Bisri berkata sambil menoleh kepada Pak Akbar Tandjung, “Kalau NU mau bisa saja bertindak keras mempertahankan Gus Dur Pak Akbar. Tapi Gus Dur gak mau, NU gak mau,” kata Gus Mus mengingatkan.

Jadi, para laskar itu masih terjaga dan belum diperlukan kiai untuk keluar dari sarangnya. Al-fatihah.


M Sulton Fatoni , via surabaya tribun

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News