Top News :
Home » » Ketika Putri Abu Lahab Kena 'Bully'

Ketika Putri Abu Lahab Kena 'Bully'

Posted on Wednesday, 12 August 2015 | garis 13:53

Muslimedianews.com ~ Tahu Abu Lahab kan? Dialah yang bernama Abdul Uzza bin Abdul Muththallib. Semua orang Islam pasti tahu, ceritanya diabadikan di QS. Al-Masad (Al-Lahab). Dalam surat itu diceritakan kebencian dan makar istrinya yang bernama Ummu Jamilah kepada Nabi Saw. Saking bencinya sampai Al Quran mengutuknya dengan kalimat "Tabbat" (Celaka) dua kali dalam satu ayat dan divonis masuk neraka.

Kalau putrinya tahu nggak namanya? Dialah Durrah A.K.A Subai'ah bin Abi Lahab sepupu Nabi Saw. Seorang muallaf yang berani dengan terang-terangan menunjukkan keislamannya kepada kedua orang tuanya dan ikut berhijrah bersama Nabi Saw dan kaum muslimin ke Madinah.

Suatu hari, ketika Durroh ikut berhijrah ke madinah dan sampai di rumah sahabat Rofi' bin Al Mualla, datanglah sekelompok perempuan dari bani Zuroiq (SPBZ). Berikut dialog imaginernya:

SPBZ: "Oh! kamu yaa anak yang bapaknya dilaknat di surat tabbat?"
Durroh: "Iya, emang ada apa?

SPBZ: "Alaaah, ngapain kamu ikutan kesini, gak ada gunanya kamu ikutan hijrah, sana balik ke orang tuamu?

Durroh: "Hiks hiks hiks hiks hiks"

Gak terima dibully demikian, akhirnya Durroh melaporkan kejadian ini ke baginda Nabi Saw. Setelah dipersilahkan duduk di rumah beliau, nabi Saw beranjak shalat zuhur dengan jamaah. Setelah selesai salam, beliau berdiri dan berkata dalam keadaan sangat geram sekali:

"Kenapa sekelompok kaum menyakiti keluargaku dan nasabku (Durrah dan Abu Lahab)? Ingat wahai manusia, barangsiapa menyakiti mereka sama saja menyakitiku. Barangsiapa menyakitiku sama saja ia menyakiti Allah Swt".

Durrah berkata, Nabi Saw bersabda, "Orang yang hidup tidak boleh menyakiti (mencaci, menghina dll) orang yang sudah mati".

Pelajaran yang bisa diambil & kesimpulan:

1. Tidak boleh menghina seseorang akibat perlakuan buruk teman atau keluarganya.

2. Tidak boleh mengungkit keburukan orang muslim yang sudah meninggal, meskipun durhaka dan ahli maksiat

3. Tidak ada gunanya melaknat orang yang mati dalam keadaan kafir meskipun boleh.

4. Islam mengajarkan untuk tidak membully sesama saudara dan menjaga perasaan hatinya agar jangan sampai tersakiti dan sedih

5. Membela orang yang tersakiti dan menghiburnya adalah perbuatan yang dianjurkan dan berpahala.

NB: Kisah diatas bisa di cek langsung di Al Ishobah 8/127 karangan Ibn Hajar Al Atsqalani Rahimahullah. Sebagai amanat ilmiyyah, bahwa kisah diatas sanadnya dhoif (lemah). Namun, para ulama membolehkan meriwayatkan hadits dhoif untuk fadhailul amal dan cerita inspiratif. Meski demikian, pada poin pelajaran dan kesimpulan diperkokoh lagi dengan hadits lain yang sanadnya sahih.

Mohon koreksi bila ada kesalahan dan kekurangan

Salam damai, cinta & persaudaraan
Mochamad Ihsan Ufiq
Doha, 4 Agustus 2015


Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News