Top News :
Home » » Nasionalisme Wujud Hubbul Wathan minal Iman

Nasionalisme Wujud Hubbul Wathan minal Iman

Posted on Friday, 21 August 2015 | garis 06:30

Muslimedianews.com ~ Santri di Pondok Pesantren Salafiyah Qudrotillah Bulakamba Kabupaten Brebes tak kalah dengan lembaga pendidikan pada umumnya. Pada Senin (17/8) lalu, mereka menggelar upacara bendera peringatan Hari Kemerdekaan RI ke-70.

Peserta upacara tidak memakai celana panjang dan sepatu layaknya pelajar sekolah umum, melainkan bersarung dan kopiahnya. Mereka khidmat mengikuti prosesi upcara detik-detik proklamasi di bawah sengatan sinar matahari.

Pesantren yang diasuh oleh Kiai Ibnu Aif ini memang kental dengan aroma tradisionalisme lokalitas dan keindonesiaan. "Santri dan pengurus pondok ini ikut upacara kemerdekaan karena kami bagian dari NKRI, athiullaha wa athiu ulil amri. Patuh kepada Allah berarti patuh pada pemerintah atau negara," kata pria yang kerap dipanggil Gus Alif itu.

Menurutnya, meski dilakukan dengan cara yang sangat sederhana, upacara bendera sebagai perlambang dari wujud nasionalisme. Pihaknya ingin menanamkan semangat NKRI kepada para santri.

Bagi pesantren tersebut, nasionalisme sebagai perwujudan hubbul wathan minal iman dalam semangat ukhuwah wathoniyah. Itu juga yang melatarbelakangi perjuangan para ulama dan kaum santri dalam pertempuran melawan penjajah demi kemerdekaan dan kedaulatan bangsa.

"Di sini pesantren salaf ahlussunah wal jamaah, tidak bisa melepas begitu saja kultur dan budaya bangsa. Santri juga perlu mendapat wawasan sejarah kebangsaan akan pentingnya NKRI. Harus ditanamkan kuat-kuat NKRI, tidak boleh ada negara dalam negara," jelas dia.

Pesantren yang berdiri hampir lima tahun itu, cukup berkembang pesat. Jumlah santri mukim mencapai 70 anak dari berbagai daerah, termasuk dari luar Jawa. Suasananya masih sangat tradisional. Seluruh bangunan dan bilik santri masih terbuat dari kayu dan bambu.

Setiap harinya, kegiatan belajar mengajar kitab kuning dan pendidikan Al-Quran ditanamkan kepada santri. Bahkan hingga pelajaran bahasa Inggris. Santri juga diperbolehkan mengambil sekolah umum.

"Kapasitas pondok sekarang baru menampung maksimal 70 santri, karena terbatas. Sehingga tahun ini kami tidak bisa menerima 200-an santri karena tidak muat," pungkasnya. (wasdiun/abdullah alawi)

sumber nu.or.id

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News