BREAKING NEWS
latest

728x90

468x60

Tuesday, August 25, 2015

Tekan Maksiat, Ribuan Santri Minta DPRD Jadikan Bangkalan Kota Dzikir dan Bershalawat

Muslimedianews.com ~ Ribuan massa dengan mengenakan sarung dan sandal selop mendatangi Kantor DPRD Bangkalan, Madura, Jawa Timur. Kedatangan para santri dan petinggi pesantren itu untuk menuntut agar Bangkalan menjadi Kota Dzikir dan Shalawat.

"Ini momentum bangkitnya Bangkalan. Bangkalan harus jadi kota dzikir dan bershalawat, agar aman dari musibah dan bala," terang koordinator aksi, H Toyib Fawad Muslim, saat ditemui usai aksi, Senin (24/8/2015).


Massa yang terdiri dari santri Pesantren Syaichona Cholil, dan para alumni serta para ustadz itu berjalan kaki sejauh kira-kira dua kilometer. Aksi berjalan dengan damai, diiringi puji-pujian shalawat nabi. Tak tampak spanduk atau tulisan-tulisan provokatif lainnya.

Ponpes Syaichona Cholil adalah ponpes terbesar di Bangkalan. Tuntutan para santri tersebut mendapat dukungan dari ponpes lainnya di Bangkalan. Mereka berharap Perda Bangkalan Kota Dzikir dan Shalawat dapat menekan maksiat.

"Salah satu tujuan, dengan bershalawat dan berdizikir diharapkan semua praktek negatif di masyarakat dapat dieliminir," imbuh Toyib.

Di gedung DPRD Bangkalan, massa ditemui oleh anggota dan pimpinan dewan. Para wakil rakyat menanggapi positif usulan para santri tersebut. Mereka berjanji akan membahas lebih lanjut agar usulan itu dapat menjadi perda.

Massa selanjutnya bergeser menuju kantor Pemkab Bangkalan untuk menyerahkan secara langsung pernyataan sepakat DPRD atas usulan tersebut.

SAN/metro
« PREV
NEXT »

No comments