Top News :
Home » » Kemenag Dukung ISOMIL, Kegiatan Internasional NU

Kemenag Dukung ISOMIL, Kegiatan Internasional NU

Posted on Thursday, 5 May 2016 | garis 05:12

Muslimedianews.com ~ Kementerian Agama mendukung dan mengapresiasi acara International Summit of The Moderate Islamic Leaders (ISOMIL) yang akan diselenggarakan pada 09 – 11 Mei 2016 di Jakarta oleh Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).

“Kementerian Agama mendukung dan mengapresiasi kegiatan ini,” terang Menag saat dikunjungi Panitia ISOMIL di Ruang Kerja Menag, Rabu (04/05) seperti dikutip dari laman kemenag.go.id. Ikut mendampingi Menag, Direktur Penais Muchtar Ali, Karo Hukum dan Kerjasama Luar Negeri Achmad Gunaryo, dan Sesmen Khoirul Huda. Panitia ISOMIL yang berkunjung ke Kemenag antara lain Prof Maksum, Umar Syah HS, Masduki Baidlowi, Miftah Faqih, Ibnu Hazen, Imam Aziz, dan Sarmidi.

Menag melihat, momentum ISOMIL pas, apalagi dilakukan oleh NU yang mempunyai basis besar di Tanah air. “Sangat tepat, NU sebagai basis Muslim di Indonesia, mengambil prakarsa ini di internal umat Islam dunia. Kami, sekali lagi, mengapresiasi dan menghargai inisiasi dan ikhtiar ini. Pemerintah (Kemenag) siap mendukung,” imbuh Menag.

Menag menyampaikan, ISOMIL yang rencananya dihadiri pemuka Islam dari 40 – 60 negara ini akan menjadikan dunia semakin melihat Islam Indonesia sebagai salah satu harapan sekaligus implementasi dari esensi Islam yang sesungguhnya.

“Islam diwujudkan dalam dimensi yang sesungguhnya. Sebuah Islam yang rahmatan lil alamin, yang mempunyai modelnya tersendiri, setelah Timur Tengah kurang mampu merepresentasikan secara menyeluruh esensi Islam,” imbuh Menag.

Menag berharap, PBNU dan kalangan Islam moderat lainnya giat juga dalam dunia sosial media. Karena hingga kini, masih sangat terbatas dan kurang mewarnai.

“Yang banyak beredar di medsos kini adalah Islam berfaham hitam-putih dan “keras”. Teknologi tidak bisa dihambat, yang bisa kita lakukan adalah berkompetisi dengan mengisi wacara diskursus terkait hal ini,” tambah Menag.

Prof Maksum menyampaikan, ISOMIL dilaksanakan untuk memberitahu dunia, bahwa Indonesia serius mengatasi terorisme dan pro aktif dalam menciptakan perdamaian bersama. Menurutnya, dalam paham keagamaan, NU punya otoritas dan kompetensi untuk mengatasi masalah terorisme berlatar belakang paham keagamaan.

“Ini penting, karena kedamaian bersama hakikatnya adalah kebutuhan kita semua,” imbuh Prof Maksum

Kegiatan ISOMIL yang akan dihadiri 300 – 350 peserta tersebut, rencananya akan dibuka oleh Presiden Jokowi dan ditutup Wapres JK. Red: Mukafi Niam

Kenapa “Interfaith Dialogue” Kurang Berpangaruh?

Interfaith dialoque atau dialog antaragama kini sangat sering dilakukan di mana-mana, dari level lokal sampai dengan level internasional. Tetapi persoalannya, dengan intensitas yang begitu tinggi, kenapa kurang berpengaruh terhadap perdamaian dunia?
 
Wakil Ketua Umum PBNU H Maksum Machfoedz menjelaskan, selama ini dialog antaragama dilakukan untuk menjelaskan karakter masing-masing agama, termasuk upaya untuk menghilangkan islamophobia. Sekalipun dialog antaragama sudah dilakukan di mana-mana islamophobia tidak pernah sembuh. 

“Ini karena kita (umat Islam) sering membuat satu kecelakaan-kecelakaan dengan adanya tindak radikalisme yang sebetulnya tidak perlu,” tuturnya. 

Ia berkesimpulan, sebelum melangkah dalam melakukan dialog antaragama, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah dialog antar pemeluk Islam. 

“Kami menyadari bahwa ada persoalan yang harus diselesaikan sebelum interfaith dialogue. Kami membahasakannya intrafaith atau dialog antara sesama pemeluk Islam,” katanya.
 
Dari latar belakang itulah, PBNU akan menggelar International Summit of Moderat Islamic Leaders (Isomil) yang akan diselenggarakan di Jakarta pada 9-11 Mei 2016.
 
Maksum Machfoedz yang juga guru besar UGM ini juga menyatakan, dalam pembukaan UUD 1945, disebutkan bahwa bangsa Indonesia akan turut serta mencapai perdamaian dunia. “Nah, Kalau persoalan intrafaith tidak selesai, ikut menyelesaikana persoalan dunia dari mana kalau negara yang mayoritas Islam itu tidak bisa menyelesaikan persoalan dalam umat Islam,” katanya disela-sela kesibukannya mempersiapkan penyelenggaraan konferensi internasional ini.

Dalam forum tersebut, akan diperkenalkan tentang Islam ahlusunnah wal jamaah an Nahdliyah atau sekarang ini akrab disebut dengan nama Islam Nusantara.
 
“Islam ala NU bisa menjadi perekat pergaulan umat untuk membangun peradaban dunia. Untuk menjadi inspirasi terciptanya tata pergaulan dunia baru,” tegasnya. 

Maksum menjelaskan, sebelumnya pemerintah sudah menyelenggarakan konferensi internasional yang digelar atas nama Organisasi Konferensi Islam (OKI). Bedanya, konferensi oleh OKI sifatnya government to government (G to G) sedangkan Isomil sifatnya people to people (P to P). 

“Ini pertemuan antara ulama moderat atau yang agak moderat. Ini pertemuan antar kia,” paparnya. 

Ia menjelaskan, sebelumnya, PBNU sudah pernah menyelenggarakan konferensi yang hampir sama. Dalam kesempatan tersebut diundang para ulama dari Afganistan yang dalam banyak hal memiliki kesamaan, tetapi bermusuhan. Mereka dipertemukan dalam serangkaian acara sebagai upaya agar lebih saling mengenal satu sama lain.  

“Terakhir, saya menemani rombongan Afganistan di UGM. Mereka belajar Pancasila. Pulang, mereka punya NU di Afganistan. Mereka mengakui Pancasila, toleransi, pentingnya nasionalisme dan sebagainya,” katanya. 

Dengan pengalaman seperti itu, kalau orang Afganistan saja bisa, yang lain insyaallah juga bisa. “Antar masyarakat Islam ini harus membangun upaya berfikir bersama, memahami bersama, maka bisa tasamuh, sudah bisa toleran.” 

Meskipun acaranya bersifat people to people, tapi yang membuka adalah Presiden RI sedangkan yang menutup acara oleh Wakil Presiden RI. (Mukafi Niam)

sumber nu.or.id

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News