Top News :
Home » » Mengapa Waktu Terasa Cepat?

Mengapa Waktu Terasa Cepat?

Posted on Tuesday, 18 October 2016 | garis 06:30


Jakarta, Muslimedianews ~ Dalam kehidupan sehari-hari kita sering merasakan waktu berlalu begitu cepatnya. Baru kemaren rasanya 2014, sekarang 2015 sudah datang menjemput kita. Demikian pula pergantian bulan, peralihan dari januari ke februari sangat tak terasa. Apalagi pergantian hari ke hari, satu hari terasa seperti satu jam. Fenomena seperti ini termasuk di antara tanda-tanda kiamat. Banyak hadis yang menginformasikan fakta ini sebagai tanda-tanda dari kiamat.  Di antara hadis tersebut adalah riwayat Abu Hurairah yang mendengar Nabi SAW berkata: 

“Kiamat tidak akan terjadi hingga ilmu dicabut, sering terjadi gempa, dan waktu terasa cepat” (HR: al-Bukhari)

Dalam hadis lain riwayat Ahmad disebutkan:

“Dari Abu Hurairah, Nabi SAW berkata: Kiamat tidak akan terjadi hingga waktu terasa berlalu begitu cepatnya. Satu tahun terasa seperti satu bulan, satu bulan seperti seminggu, satu minggu seperti satu hari, dan satu hari seperti satu jam, dan satu jam seperti kedipan mata.” (HR: Ahmad) 

Ibnu Hajar menjelaskan yang dimaksud dari hadis di atas ialah hilangnya keberkahan hidup. Sehingga, hari berlalu begitu saja tanpa ada manfaatnya. Harta yang diperoleh tidak ada gunanya, habis begitu saja. Begitu pula anak, orang mengatakan banyak anak banyak rejeki. Akan tetapi yang terjadi malah sebaliknya. Banyak yang punya anak, namun anak-anaknya tidak punya pengaruh apa-apa di masyarakat. Terkadang anak yang dilahirkan justru bikin resah masyarakat.

Abu Anas Shadiq dalam bukunya al-Fitan wa Asyrat al-Sa’ah, penyebab dari hilangnya keberkehan tersebut karena masyarakat banyak melakukan maksiat. Iman mereka lemah, mereka banyak memakan harta yang haram. Korupsi dan pencurian hak orang lain terjadi di mana-mana. Mereka menafkahi keluarganya dengan harta yang haram. Akibatnya,  kehidupan keluarga mereka tidak berkah. Meskipun mereka banyak yang kaya. Namun, kehidupan mereka tidak damai dan tentram. 

Dalam al-Qur`an Allah SWT sudah menjelaskan bahwa keberkahan hidup sangat bekait-kelindan dengan iman dan amal seseorang. Masyarakat yang menjalani kehidupannya dengan penuh keimanan dan amal saleh, niscaya Allah SWT akan menurunkan kepada mereka keberkahan, baik yang muncul dari langit ataupun bumi. Sebaliknya, masyarakat yang senang berbuat maksiat, Allah akan menutup pintu berkah itu untuk mereka. Hal ini sebagaimana yang tersirat dalam firman Allah Surah al-A’raf ayat 96:

“Jikalau Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, Maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” (QS: al-A’raf: 96)

Ada yang mengatakan kemajuan teknologi dan informasi merupakan penyebab pergantian waktu terasa begitu cepatnya. Sekarang, antar satu negara dengan negara lainya sudah tidak ada lagi batasnya. Amerika yang jarak georafisnya begitu jauh dengan Indonesia dapat ditempuh dalam beberapa jam saja. Begitu pula komunikasi antar negara, kita bisa berbicara dengan orang yang berada di daerah lain tanpa harus berkunjung bertamu ke rumahnya. Semua ini berkat kemajuan teknologi, alat komunikasi, dan transformasi.




Oleh: Alfian Mushafi Abdullah, Peneliti Hadis di el-Bukhari Institute.

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News