Top News :
Home » » Warga Arab Tidak Tertarik pada Hillary Clinton dan Donald Trump

Warga Arab Tidak Tertarik pada Hillary Clinton dan Donald Trump

Posted on Friday, 4 November 2016 | garis 22:10

Muslimedianews.com ~ Hampir separuh penduduk Timur Tengah dan Afrika Utara akan abstain bila diberi hak untuk ikut dalam pemilihan presiden Amerika Serikat pada pekan depan menurut hasil jajak pendapat yang diungkap Kamis (3/11/2016).

Namun kandidat Partai Demokrat Hillary Clinton jauh lebih unggul dari pesaingnya dari Partai Republik Donald Trump sebagai kandidat yang lebih diinginkan memimpin Amerika Serikat, yang berperan penting di dunia Arab.

Dari jajak pendapat pada 3.017 orang di 18 negara, 47 persen "tidak akan memilih Clinton atau Trump bila diberi kesempatan untuk memilih" menurut survei yang dilakukan oleh harian Arab News dan pengumpul pendapat asal Inggris YouGov.

Di antara mereka yang akan memilih, 44 persen mengatakan bahwa mereka akan memilih Clinton, dan hanya sembilan persen akan memilih Trump menurut survei daring yang dilakukan 14-21 Oktober.

"Ada sedikit antusiasme bagi setiap kandidat, namun 78 persen percaya Clinton akan lebih baik untuk dunia Arab bila terpilih sebagai presiden dibandingkan 22 persen untuk Trump," kata kepala YouGov Stephan Shakespeare.

Mengenai konflik di Suriah, 46 persen responden ingin Washington memberikan dukungan di darat dalam perang melawan kelompok ISIS, sementara mayoritas 54 persen menentang tindakan semacam itu.

Sementara 44 persen mengatakan presiden Amerika Serikat mendatang seharusnya membatalkan kesepakatan nuklir dengan Iran.

Namun ketika ditanya tentang keamanan perbatasan di negara mereka sendiri dan aborsi, kebanyakan punya pandangan yang sama kerasnya dengan Trump.

Sembilan puluh persen menyatakan mereka tidak keberatan ada pembatasan ekstra perbatasan jika mereka merasa keamanan negara terancam, sementara 89 persen mengatakan aborsi tidak pernah bisa diterima, kecuali dalam kasus khusus seperti pemerkosaan dan hal-hal yang mengancam jiwa menurut warta kantor berita AFP. (Antara/Mukafi Niam)

sumber antara via nu.or.id

Share this post
:
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Konten boleh dicopy dan disebarkan untuk dakwah | Cantumkan www.muslimedianews.com
Copyright © 2013-2014. Muslimedia News - Media Islam | Voice of Muslim - All Rights Reserved
RSS | Sitemap | MMN dan Redaksi | Disclaimer | Contact | Iklan
Support IT : MK | JT | MT and IT Muslimedia News