BREAKING NEWS
latest

728x90

468x60

Sunday, June 24, 2018

Hukum Menolak dan Mengusir Jama'ah Tabligh di Masjid Aswaja

Muslimedianews.com ~ Deskripsi Masalah

Sering kita jumpai sekelompok orang (jama'ah) yang singgah di masjid-masjid ataupun musholla. Sebagian masyarakat menyebutnya Jama'ah Tabligh, Khuruj, Jaulah, Jama'ah Kompor, Jama'ah Jenggot dan lain-lain. Di satu tempat mereka diterima dengan baik, dihormati dan dimuliakan seperti lazimnya menerima dan menghormati tamu, namun di tempat yang lain ada yang menolak untuk singgah di masjid mereka, bahkan diusir dan dihina dengan dalih kecurigaan "jangan-jangan mereka kelompok teroris" atau "membawa agama baru" atau "akidahnya menyimpang" atau "tidak sama dengan kita" dan Iain-lain.

Pertanyaan :

a. Bagaimana hukumnya menerima dan mempersilahkan mereka ketika singgah dan bertamu di masjid kita?
b. Bagaimana hukumnya menolak dan mengusir mereka dengan berbagai alasan di atas?

Jawaban :
A.Hukum menerima dan mempersilakan mereka ketika singah dan bertamu di masjid kita adalah sunnah selama mereka benar-benar memegang teguh ajaran-ajaran Al-Qur'an dan As-Sunnah ala Ahlus Sunnah wal Jama'ah.

Referensi:
1.    Al-Majalisus Saniyyah, hal. 45
2.   Tafsir As-Showy, Juz 3, hal. 120

وعبارته:
1.المجالس السنية ص 45 ما نصه:
(قوله صلى الله عليه وسلم: "ومن كان يؤمن بالله واليوم الأخر فليكرم ضيفه") أى لأنه من أخلاق الأنبياء والصالحين وآداب الإسلام....إلى أن قال وقد أوجب الضيافة ليلة واحدة أبو الليث بن سعيد رضي الله عنه عملا بقوله صلى الله عليه وسلم: "الضيف حق واجب على كل مسلم". وحمله عامة الفقهاء على الندب وإنها من مكارم الأخلاق ومحاسن الدين. 
Artinya: “Sabda Nabi Shallahu ‘alahi wa sallam: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah memuliakan tamunya!” yaitu: karena memuliakan tamu merupakan akhlak para Nabi dan orang shalih serta etika Islam....sampai komentarnya..Abu Al-Laits bin Sa’id telah mewajibkan menjamu tamu sehari semalam karena mengamalkan hadits Nabi Shallahu ‘alahi wa sallam: “Malamnya tamu itu wajib bagi tiap muslim”. Sedangkan para pakar fikih umumnya mengartikannya sebagai sunah. Menjamu tamu merupakan termasuk akhlak mulia dan kebaikan agama.

2.تفسير الصاوي ج3 ص120 دار الفكر ما نصه:
قوله تعالى: (سواء العاكف فيه).... إلى قوله.... والمعنى أن المقيم في المسجد والطارئ سواء في النزول به فمن سبق إلى مكان فيه فهو حقه لايقيمه منه غيره. 
Artinya: Firman Allah Ta’ala: “Baik yang bermukim di situ (Masjid Al-Haram)” (QS.Al-Hajj:25) sampai penjelasannya, pengertiannya yaitu seorang yang mukim di masjid dan yang datang di sana, sama dalam masalah singgah di sana, barangsiapa lebih dulu menempati suatu tempat maka itu adalah haknya, dan orang lain tidak boleh mengusirnya.”

B.Hukum menolak dan mengusir mereka dengan berbagai alasan di atas tidak dibenarkan (tidak boleh) selama mereka tidak menyimpang dari ajaran Al-Qur'an dan As-Sunnah ala Ahlus Sunnah wal Jama'ah.

Referensi:
1.   Tafsir Ash-Showy Juz 1 hal 80
2.   An Nurul Burhani  hal 55

HASIL BAHTSU MASA`IL PENGURUS CABANG NAHDLATUL ‘ULAMA` KABUPATEN JEPARA tentang JAMA'AH TABLIGH

MUSHOHHIH
1.   KH. Ahmad Kholil (Rois Syuriyah) (Kalinyamatan)
2.   KH. Khumaidurrohman (Wakil Rois) (Jepara)
3.   KH. Sya'roni (Mustasyar) (Bate Alit)
4.   KH. Mahfudz Shidiq (Wakil Rois) (Kedung)
5.   KH. Nafi'uddin Hamdan (Wakil Rois) (Welahan)
6.   KH. Ubaidillah (Wakil Rois) (Keling)
7.   KH. Kami] Ahmad(Wakil Rois) (Kalinyamatan)
8.   KH. Muhsin Ali (Wakil Rois) (Kedung)

PERUMUS
1.KH. Kholilurrohman (Ketua LBM) (Tahunan)
2.KH. Imam Abi Jamroh (Wakil Katib Syuriyah) (Tahunan)
3.KH. Mukhlish (Wakil Ketua LBM) (Welahan)
4.KH. Mundziri Jauhari (Wakil Ketua LBM) (Jepara)
5.KH. Hadziq (Anggota LBM) (Welahan)
6.KH. Masduqi Ridlwan (A'wan Syuriyah) (Kedung)
7.KH. Ahmad Roziqin (Katib Syuriyah) (Jepara)


via aswajamuba.blogspot.com
« PREV
NEXT »

No comments